Let The Magic Begin

Welcome to Hogwarts

Rabu, 27 Julai 2016

Diary of Thoughts: Puisi- Poket Kecilku

Jejari menuding ke poket kecilku
Pandangan menyorotinya disertai tawa sinis
“Dikau terpelajar! Mengapa tersungkur begini?”
Daku bukanlah tersungkur
Daku juga bukanlah terjatuh.

Daku genggam kemas poket kecilku
Kalian tidak akan pernah tahu
Poket kecil ini disulami airmata
Suka duka menjadi fabriknya
Ya, ia kecil dimata kalian.

Tohmahan dan cacian kalian lemparkan
Tidak kurang juga lemparan idea:
“Carilah seorang suami berada
Hidup senang, mahukan apa sahaja
Semuanya mampu diadakan”

Daku hanya mampu tersenyum tawar
Poket kecilku masih kugenggam kemas
Kalian tidak akan pernah tahu
Dari poket kecilku ini
Daku melakar, mencoret impian sejati

Kalian merenung poket kecilku
Menayangkan poket besar kalian kepadaku
Kalian tidak akan pernah tahu
Poket kecilku mengisi periuk nasi
Menghulur juga buat ayahanda bonda

Poket kecilku menjadi saksi
Bicara dari kerabat sendiri:
“Dikau gadis, tempatmu diceruk dapur
Mana mungkin akan melangkaui
Para Adam disekeliling ini”

Daku sekali lagi tersenyum tawar
Begitu sekali pandangan kalian terhadapku
Ya, daku gadis berpoket kecil
Tetapi daku juga punya cita-cita
Daku percaya pada Ya Rabbi.

Kalian bicara soal poket kecilku
Gah sekali kalian membandingkanku
Daku cuma punya Ya Rabbi
Melihat tangis yang daku simpan
Mengerti perjuanganku bersama poket kecilku.

27 Julai 2016, Bilik Kenangan

Ahad, 30 Mac 2014

Diary of Uni: Suatu Pagi di Fakulti

Dear Diary,

Aku masih ingat hari itu. Aku duduk di foyer... dan aku ternampak seseorang yang aku sangat2 rindu (cewah). Ya lah, sudah berapa tahun ya sejak kali terakhir aku nampak orang itu. Aku jadi berdebar, lidah jadi kelu tak terkata apa2. Hendak berdiri pun susah... isy... pendek kata, aku terpaku disitu saja sampailah dia beredar. 

Bukan itu saja... selang beberapa hari dari hari itu aku terserempak lagi dengannya. Kali ini dari jauh saja. Fuh.. berat betul rasanya. Mahu nangis pun ada. Anyway... hahaha...sekian saja merapu kali ni. Mak panggil. ^^" hihihi

Sabtu, 28 September 2013

Diary of Life: Bila Diriku Menjadi Cikgu

Dear Diary,

Hiya...sorry sebab dah lama x tulis apa2 dlm blog nih. Kesibukan ditambah kemalasan memang menyusahkan (sabo jer laa..hahahaha). Oh ya, aku sebenarnya sungguh x sangka yang aku kini bergelar CIKGU walaupun hanyalah guru ganti sahaja. ^_^ hehehehe~ meh2... nak citer sal pengalaman pertama kali ditawarkan mengajar untuk tempoh 3 minggu. 

Pada hari itu, aku mendapat panggilan telefon tepat jam 12 tengah hari. Panggilan dari PPD tuh membuatkan aku terpana seketika. Ya, aku perlu bertugas keesokan harinya. Aku yang tiada persediaan... tetapi perlu bertugas dalam masa kurang dari 24 jam. Waahhhhh... jadi aku khabarkan berita gembira itu kpd mama dan papa. Dari petang sampai ke malam, diorang x habis2 bagi nasihat kat aku. Antaranya ialah "jangan pukul anak orang". Aku... kurang tidur pada malam itu tetapi mesti bangun seawal 4.30 pagi. Ya lah... sekolah tu agak jauh dari rumah aku. Ditambah pula, papa hantar adikku lagi bekerja di hospital. 

Aku tiba di sekolah itu seawal 6 pagi. Belum ada orang lagi yang tiba. Awal betul aku...aigo~ tapi x apa, aku mesti melapor diri. Beberapa minit kemudian, datang sekumpulan pelajar. Bertanya kepadaku kalau2 aku ni pelajar baru. Aku menggeleng kepala, dan hanya tersenyum. Rata2 diorang berbisik "mungkin pekerja baru". Ah.. aku rasa kurang senang bila mata2 asyik memerhatikan aku. Lalu di hadapanku semata2 hendak melihatku. Aku...seperti terasa hendak pulang. Tetapi aku mesti tabahkan hati. Ini pengalaman pertama aku menjadi guru- profesion yang suatu ketika dulu aku letakkan di pilihan terakhir, yang aku x pernah minta walaupun untuk masuk ke universiti. Aku bukanlah lulusan ijazah pendidikan, tapi aku bersyukur dengan pengalaman ini mungkin boleh mengubah persepsiku tentang seorang guru. 

Menanti dan terus menanti, akhirnya aku perlu berjumpa dengan PK1 sekolah itu. Berbincang mengenai tugasan dan jadual, membuatkan aku berasa gembira. Subjek kegemaranku... itulah yang aku akan ajarkan. Syukur alhamdulillah. Lalu aku diminta untuk berjumpa dengan tuan pengetua. Beliau bercakap dalam bahasa Inggeris, membuatkan rasa gabra aku hilang. Dari persepsiku, beliau merupakan seorang yang sangat peramah dan mudah menyesuaikan diri dengan orang. Beliau mengucapkan selamat datang, dan bertanya kepadaku tentang pengalaman mengajar. Aku katakan, aku tiada pengalaman mengajar tetapi semasa di universiti aku terbiasa dengan suasana pembelajaran yang memerlukan pelajar membuat pembentangan di hadapan kelas. Beliau bertanya lagi mengenai bahasa yang aku telah pelajari dan selepas aku menjawab, beliau bercerita mengenai pengalaman semasa di universiti. Soalan yang aku xkan lupakan ialah "adakah kamu dtg mengajar kerana duit?" lalu aku jawab "tidak. saya perlukan pengalaman. Siapa tahu, ini akan mengubah persepsi saya mengenai profesion ini". Dia menjabat tanganku, yang aku sambut dengan teragak2. Tiba2 dia berkata "kamu sangat tenang. Selalunya orang yang berjabat tangan dengan saya, tangannya akan berpeluh2". Aku tersenyum lalu berlalu keluar.

Terlalu banyak perkara berlaku pada minggu pertama. Aku mula membiasakan diri dengan persekitaran baruku. Wah... mejaku terletak di kedudukan strategik. Tetapi, guru2 yang lain sangat ramah membuatkan aku rasa gembira. Aku diberi amaran mengenai pelajar2 yang meluahkan kata2 cinta terhadap guru baru. Lalu aku katakan "jangan risau, saya tidak termakan dengan ayat2 jiwang karat". Minggu pertama merupakan minggu perkenalan dengan mereka (kelas yang bakal aku ajar). Disebabkan mereka bakal menduduki peperiksaan akhir, maka aku benarkan mereka membuat ulangkaji berkumpulan sepanjang P&P. Pada masa itulah, aku terbayang suasana persekolahanku beberapa tahun lepas. Ah...rindunya aku dengan masa2 itu. 

Minggu kedua, pelajar2ku semakin rapat dengan aku. Mereka suka bertanya, itu membuatkan aku berasa senang hati. Rakan sekerjaku tetap memberikan dorongan kepadaku untuk terus tabah berdepan dengan apa2 rintangan yang akan aku tempuhi. Beberapa orang guru berkawan denganku, walaupun aku rasa segan kepada mereka. Mereka orang berpengalaman, dan berkelulusan ijazah pendidikan ataupun lepasan maktab. Aku cuma menumpang, jadi aku rajin bertanya kepada mereka. Mendiamkan diri sepanjang masa bukan jalan penyelesaian kalau ada benda yang kita x mahir kan? ;) hehehehe. Minggu itu jugalah, aku banyak memberikan motivasi kepada para pelajarku. Aku katakan kepada mereka, aku x pernah tahu wujudnya biasiswa luar negara, belajar di luar negara...sehinggalah aku menjadi pelajar tahun akhir universiti. Bukan aku x pernah tanya, tetapi kami dulu selalu disuruh masuk maktab atau UPSI sahaja. Aku sudah penat diberitahu begitu. Baik dari guru mahupun keluargaku sendiri. Ah...aku mahu menjadi sesuatu yang lain. Aku katakan kepada pelajarku di kelas paling hujung, yang mereka bukannya tidak boleh berjaya tetapi mereka masih perlu berusaha. Aku pernah lihat pelajar kelas hujung mengalahkan pelajar aliran sains dahulu...miracle kan? tapi itu tidak mustahil. Itulah sebabnya aku x pernah meminggirkan pelajarku di kelas hujung walaupun diorang nakal. Aku ada tanggungjawab, iaitu sebagai cikgu yang akan membentuk diorang. Aku yakin, diorang akan berjaya.

Minggu ketiga, aku mula terasa masa aku semakin hampir (bukan masa mati ok..huhuhu). Pelajarku pada minggu ketiga semuanya perlu menduduki peperiksaan akhir. Waahh...aku sangat risau. Terutama bagi pelajarku yang berada di kelas hujung. Aku titipkan nota kepada mereka sebelum peperiksaan, dengan harapan mereka akan belajar. Pendidikan Seni visual, Bahasa Inggeris dan Pendidikan Jasmani... tiga subjek yang aku ajarkan kepada kelas2 tertentu. Apabila aku memeriksa kertas pendidikan seni yang memerlukan mereka (kelas paling hunung itu) menjawab soalan subjektif dan lukisan, aku dapati semuanya lulus. Syukur alhamdulillah... aku tumpang gembira. Bukan setakat lulus, tetapi rata2 dapat A dan B. Guru mana yang x suka kan? hehehe.. pelajar PMRku pun semuanya menunjukkan prestasi yang baik. Aku sangat bersyukur. Aku dapat turunkan ilmu yang aku pelajari semasa di universiti dulu. Aplikasi dari kedua2 program major dan minorku. Hari terakhir aku di sekolah, aku sempat memeriksa tugasan terakhir yang aku minta pelajar dari kelas hujung itu buat. Di helaian terakhir tugasan PSV itu, aku nampak... sesuatu yang membuatkan aku terharu "kami sayang teacher selamanya". Aku cuma mampu tersenyum. Terdapat guru yang terkejut dengan berita bahawa itu adalah hari terakhirku di sekolah itu, dan mengucapkan terima kasih kepadaku. X kurang juga "semoga berjumpa lagi". Sungguh, itu merupakan pengalaman berharga kepadaku. Kerja seorang guru bukan senang, tetapi berbaloi. Apa yang guru ajarkan, itulah yang pelajar akan gunakan. Bermain bola sepak bersama mereka pada waktu pendidikan seni, mengajar mereka melukis pada waktu PSV dan memberi tips serta penerangan semasa kelas bahasa Inggeris merupakan saat2 yang aku rasa sangat berharga. Aku rasa sangat dekat dengan para pelajarku. ^_^ hehehehe

Sewaktu aku melangkah keluar dari sekolah itu, aku dapat rasakan betapa seronoknya menjadi seorang cikgu. Walaupun kadangkala aku naik fedup bila asyik ditanya "teacher sudah kahwin kah belum?"~ adoiyaiii... 

Isnin, 13 Mei 2013

My University Life: For The First Time...

Dear Diary,

Buka saja blog ni mmg boleh batuk2 rasanya. Apa x, dibiarkan bersawang begitu saja. Waaahhh... kebelakangan ni rasa betul2 penat. Assignment berlambak lah katakan. Tak sah hidup jadi pelajar kalau tiada assignment, betul x??? hihihi

Oh ya. Hujung minggu ni ada majlis makan malam yang perlu dihadiri. Untuk pelajar final year macam aku, dinner merupakan satu event yang dinanti-nantikan. Dalam masa dua hari sejak kelmarin, aku merayau mencari bahan2 yang sesuai sebab akak aku kata "pakai mekap". Aku langsung x biasa...adoiyai...

Akhirnya...aku membeli bedak berfoundation Silky White, berus make up dari bulu kambing, make up BelleSpa Valentine, fake eye lashes, gincu bibir Miss Rose & eyeliner Miss Rose (aku kurang gemar pada blusher). X kurang juga ubat jerawat Nixoderm & Eyelashes curler (ini untuk disimpan sj kot? lol). Dengan cara menebalkan muka di depan roommateku, aku mencuba mekap itu...dan? hasilnya untuk first timer.... (dukacita dimaklumkan kamera yg digunakan kamera cap ayam jadi paham2 laa hasilnya...huhuhu)


Jumaat, 22 Mac 2013

Diary of Final Semester: Im Not Perfect!




Dear Diary,

Hari ini aku menjadi sangat sibuk. Ya lah... siapkan ujian lagi dan segala bagai. Kerja2 berlambak tapi akan tetap dibuat juga. Minggu depan ada 5 ujian untuk 5 subjek menantiku (sabor jer laa). Malam ni, kami bakal bertolak ke USM..hehehe.. tapi apapun, fikiranku melayang semenjak dua menjak ni, teringat pasal someone yg menegur caraku berpakaian (ini bukan kes seksi, tapi kes selalu pakai kaler yang sama; hitam). Pasal bilik, no comment. Walau macamana aku kemas setiap hari pun tetap juga ada pihak yg x puas hati (syukuuur laa nak). Sampai aku rasa kan, mgkin perabot2 dalam bilik ni kena alih keluar sampai kosong bilik tu baru nampak kemas kan? lalalala~

Sebut pasal pakaian, aku rasa hairan x pernah pula aku tegur org lain pasal kaler apa yang diorang pakai. What-so-ever, aku rasa agak terkilan bila aku dituduh (ini pihak yg lain) itu dan ini. Korang, beruntung sangat yang korang x ambil subjek macam yang aku ambil skrg. :( serius saaaaaaannnnggggaaaatttttt pack dan bila balik di bilik saja pun mmg penat bagai nak mampos. Aku xpernah harap mesin basuh kat aras bawah tu sbb basuh pakai mesin x bersih kata mak aku. Jadi, ceritanya aku basuh laa guna tangan. Dan sebab kita bukannya tinggal sendirian, baju aku selalu dihimpit oleh kain2 yang basah bila dah nak kering (yg ini aku x sedar), menjadikan baju aku ada bau hanyir semacam. Adei~

Kakak aku siap tegur aku, asyek2 pakai kaler hitam..hitam..hitam..hitam. Tapi dia mungkin x tahu yang aku basuh tudung tu hari2 (boleh nampak dah tudung aku tuh ada bulu2 yang muncul sbb selalu diberus). Kenapa hitam? sebab aku selalu rasa tenaga aku berkurangan bila aku pakai warna lain terutama pic (walaupun aku suka minum air pic). Hitam... sebab aku xrasa ada warna lain yang sesuai dengan kulitku. Hitam... sebab itu satu2nya warna yang aku rasa selamat dan gelap, tak transparent walaupun terkena cahaya yang samar2. Hitam... sebab aku kurang keyakinan diri (aku mengambil masa beberapa tahun untuk lupakan kesedihan yang lalu, dan sebab aku trauma dgn sesuatu).  Tapi kebelakangan ini, aku sudah boleh menerima warna2 lain macam pink, purple, biru dan putih. Aku sudah mula rasa terbuka dengan warna2 lain, dan emakku pula membuatkan aku baju raya 2013 warna oren (oren antara warna yg membuatkan aku jatuh sakit. sekian)... T^T maaakkk~~~ boo hoo hoo

Si dia cakap denganku, kalau orang lain x boleh terima aku pakai kaler yang sama, dia tetap bersyukur. Sebab katanya aku masih menjadi diriku sendiri. Dia kata x kisah pasal penampilan, dan katanya padaku "YOU'RE PERFECT!" walaupun aku tahu aku bukanlah sempurna pada orang lain.

Isnin, 10 Disember 2012

Diary of Short Story: From Points to A Novel

Dear Diary,

Sengaja kucoret entri kali ini sebagai suatu garapan idea yang telah lama aku impikan. Menulis novelku sendiri, tetapi ia masih jauh lagi. Namun plot yang aku kisahkan masih memerlukan pemerhatian. Kisah yang kugarap di dalam plot ini sememangnya 50-50, realiti yang dicampur dengan fantasi. Perempuan terlalu sensitif hatinya, apa lagi bila dirinya dipersia hanya kerana dirinya tidak berharta.

********************************************

Bunyi air yang mendidih di dalam belanga menggamit cuping telinga Elena. Aroma ikan pari asam pedas di dalam belanga tersebut memenuhi ruang dapur. Elena masih lagi memotong sayur sawi. Tenang sahaja walau hatinya masih terasa perit. Tidak sampai sejam yang lalu emak mertuanya datang ke dapur, memberitahu dengan bangganya dia akan mempunyai seorang menantu baru. Bila ditanya apakah Haziq yang akan berkahwin, Datin Kamsiah menjawab "suami kau lah. Haziq tu masih muda lagi". Jantung Elena bagaikan berhenti berdegup. Terasa dunia sekelilingnya suram. Ditahan saja air mata yang mahu mengalir. Datin Kamsiah tersenyum puas. 

"Kalau bukan kerana arwah suami aku begitu mahu bermenantukan kau, tak ingin aku bagi anak aku kahwin dengan perempuan miskin macam kau tahu?" begitu lantang Datin Kamsiah bersuara. Dia bercekak pinggang, kelihatan begitu angkuh walau dalam busana kebaya yang dipakainya. Ya, Elena sedar perkahwinan itu merupakan perjanjian di antara arwah Datuk Iskandar dengan ayahnya. Dulu ayahnya merupakan pemandu peribadi Datuk Iskandar. Tapi sejak arwah meninggal dunia, ayahnya bersara dari pekerjaan itu. 

"Tapi mak..." tersekat bait-bait yang mahu diterangkan oleh Elena bila direnung tajam oleh Datin Kamsiah. 

"Aku tak kira. Kau suka atau tidak, kau mesti terima!" begitu tegas Datin Kamsiah memberi kata putus. Elena melihat suaminya menapak ke dapur. Suaminya, Hazlan, yang tidak pernah menyentuhnya sejak mereka berkahwin sejak enam bulan yang lalu. Dia akur, bukan mudah untuk membina cinta terhadap orang yang dia baru kenali, yang hanya dilihat selepas dinikahi. Apatah lagi orang itu juga menaruh perasaan suka pada perempuan lain yang lebih hebat dari Elena dan sedarjat dengannya. Elena? hanya kenangan masa lalu sahaja yang menemaninya. Perkahwinan yang dirancang memaksa dirinya melupakan seseorang. Perginya insan tersebut dalam keadaan hati yang walang bercampur duka. Elena tidak mampu menahannya. 

"Kenapa ni mak?" tanya Hazlan kepada emaknya. Datin Kamsiah hanya menjuihkan bibirnya. 

"Ni hah. Aku bagitahu pasal engkau nak kahwin lain dia pulak tertapi-tapi. Memang dasar perempuan miskin!" Datin Kamsiah menjeling Elena. Hati Elena runtun, terasa hangat pipinya ketika itu menahan malu dihina sedemikian rupa. Hazlan kini memandangnya tajam.

"Hai.. aku nak kahwin suka hati aku lah. Kau tu, layak jadi orang gaji di rumah ni saja. Tolong lah, entah apa yang kau dan bapak engkau bagi dekat arwah ayah aku sampai dia tulis wasiat yang aku perlu kahwin dengan kau pulak. Kau tahu tak, Lisa bagiku terlalu istimewa. Setiausaha syarikat ternama dan bakal menggantikan ayahnya sebagai CEO. Beruntung benar aku, bakal dapat isteri macam tu. Engkau apa tahu? Entah sampai takat mana pelajaran engkau. Tapi aku tak kisah, sebab muka engkau muka orang gaji! Layak jadi orang gaji! Faham??" Hazlan pula menyakiti hati Elena. Elena terkaku, langsung tidak menyangka Hazlan begitu sampai hati terhadapnya. 

"Hazlan..." begitu lirih suara Elena namun Hazlan memandangnya dengan muka yang menyinga. 

"Pandai pula kau sebut nama aku ya? Panggil aku tuan, jangan mengada-ngada" arah Hazlan angkuh.

Elena terdiam. Datin Kamsiah tersenyum puas. Ya, hatinya puas kerana menantunya itu tidak melawan. Seterusnya bolehlah dia berbesan dengan jutawan yang terkenal, Datuk Razlan. Isteri Datuk Razlan, Datin Rokiah itulah sahabat karibnya sewaktu di universiti dulu. Mereka berdua pernah digelar "puteri kampus" lantaran ramai anak-anak orang ternama yang tertarik pada mereka. 

"Mak, tolonglah jangan buat saya macam ni" suara Elena serak. Air mata yang mula bertakung di dalam kelopak matanya mulai terasa berat. 

"Eh..pandai pulak kau mengarahkan aku ya? Apa kau ingat, kau bini Hazlan yang pertama kau boleh buat sesuka hati? Aku lagi suka kalau Hazlan ceraikan kau" pedihnya kata-kata Datin Kamsiah ditujukan terus kepadanya.

"Tak boleh mak. Nanti kalau Hazlan ceraikan dia, peguam arwah ayah tarik balik pembahagian harta yang tinggal pada kita. Kan betina ni dapat separuh?" kata Hazlan separuh berbisik, tetapi masih dapat didengari oleh Elena. Datin Kamsiah mengangguk. Luluh hatinya bila Hazlan sendiri yang dua tahun lebih tua daripadanya boleh berfikiran begitu. Dia begitu mengejar kekayaan dunia, sehingga sanggup melukakan hati Elena yang kini hanya bergantung harap padanya. 

"Tapi kau jangan harap dapat pijak bilik aku. Kau, tidur di sana saja mulai malam ini" arah Hazlan sambil menunjukkan bilik stor di sebelah almari pinggan. Selepas berkata demikian, dia membimbing emaknya keluar dari dapur sambil berkata "Hari ini aku dan mak nak makan kat luar. Kau makan lah masakan kau tu. Aku tak perlu masakan kau hari ni sebab aku nak jumpa dengan buah hati aku. Lisa...". Elena terduduk di dapur. Sendirian sambil membersihkan sawi yang telah habis dipotongnya dan mematikan api yang memasak ikan pari tadi, sedikit sebanyak memberikan ruang pada hatinya yang terluka untuk menangis saja. Datin Kamisah dan anaknya sudah keluar. Elena hanya mampu merenung dapur yang kosong. Dia, mencedok nasi ke dalam pinggan tatkala kedengaran salam di pintu hadapan. Elena meletakkan pinggannya, lalu membuka pintu.

"Haziq!" kata Elena riang. Sedikit sebanyak adik iparnya yang berusia 22 tahun itu mengubat dukanya. Beza umur mereka berdua cuma tiga tahun, tetapi Haziq begitu hormat padanya. 

"Kak, minta maaf Haziq pulang tak beritahu sesiapa. Emak dengan abang mana?" tanya Haziq. Senyuman terukir dari wajah lesu itu.

"Mereka keluar. Makan bersama dengan Lisa katanya" jelas Elena, masih lagi tersenyum. Hambar. 

Haziq melihat wajah kakak iparnya itu. Di sebalik senyuman yang selalu dilemparkan kepadanya, dia tahu Elena begitu menderita. Bukan sekali Haziq mendengar abangnya berteriak pada Elena. Bilik mereka yang bersebelahan, memungkinkan Haziq mendengar butir-butir perbualan abangnya.

"HEI! AKU DAH KATA JANGAN MASUK CAMPUR URUSAN AKU! AKU TAK SUKA!"

"Tapi abang, Lisa tu siapa? Saya isteri abang"

"KAU JANGAN INGAT DIRI KAU TU ISTIMEWA SANGAT! LISA TU BAKAL BINI AKU, KAU BERAMBUS SEKARANG!"

Kali terakhir Haziq berada di rumah itu sebelum dia kembali ke universiti ialah kali pertama dia mendengar Elena menangis. Entah kenapa, timbul rasa simpati bila kakak iparnya diperlakukan seperti itu. Haziq beranggapan Elena adalah kakaknya sendiri. Pada petang yang sama, seorang gadis muncul di rumah mereka. Gadis itu yang memakai mekap ala pelakon Hollywood terkenal, berpakaian baju tanpa lengan dan hanya berskirt paras lutut dengan lipstik merah menyala memperkenalkan diri sebagai Lisa. Haziq tidak begitu gemarkan penampilan gadis itu. Padanya, penampilan sebegitu terasa murah. Pelbagai benda hendak ditayang oleh Lisa. Bagaimanakah abangnya boleh terpikat? Cantikkah penampilan Lisa sehingga Elena yang begitu menjaga auratnya walau dengan ipar duai, diketepikan begitu saja?

**************************************

Ini saja yang mampu daku berikan setakat ini...rasa mcm pecah kepala...aduh~

Sebarang komen? cadangan? sila beritahu... :D thank you.

Isnin, 24 September 2012

Diary of 24th September: MONDAY!!!

Dear Diary,

Entah kenapa aku rasa lemas selepas aku ter"skip" kelas hari ni angkara xdpt tidur semalam (blackout punya pasal laa ni). Grr.. mcmana nak dpt 4.0 kalau skip kelas mcm tu pulak. Adeh~ Tambah lagi kena berbaris panjang mnegambil kad diskaun1M. kalau x ambil pulak nanti susah laa. :( tambahan pula ptg ada kelas, so takut x sempat siap. Maka terkorban laa kelas ganti yg tadi tu (itu extra class, bukan kelas ganti).

Cerita pasal blackout...jeng jeng jeng... 

Subuh tu...aku di bilik...dan aku dengar suara angin di luar. Sayup2 jer bunyinya. Tiba2, ada bunyi burung menambah keseraman suasana masa tu. Aku dengar bunyi burung tu dekat tingkap, dua kali berkicau (kalau mak aku tau, mesti beliau cakap "ah, taik telinga kau tu saja tuh" ) . Jadi, Aku buat "Derk". 

X lama selepas itu, hujan, kilat dan guruh mulai kedengaran. Aku punya laah happy sebab hujan dan aku blh tidur. Syok jer aku layan Facebook, movie dan download movie "Alamak Toyol" sambil tersengih2.  Tiba2 aku dengar bunyi "tap" diikuti oleh blackout. Adeh...bateri laptop pun sudah laa kondem tahan sejam ja, movie pulak ada 45% ja dah siap download. Adoiyaiiii~~ maka dengan sabarnya aku tukar laptop aku ke state "power saver" dengan harapan boleh laa bertahan sampai siap movie aku tuh. 

Tapi, aku yang sememangnya penakut bila gelap sangat x tahan stay dalam bilik bila gelap. Syukurlah ada laptop aku menerangi bilik masa tu, dah laa adik roommate aku balik kampung sebab tak sihat. T^T seram tau...aku terbayang ada pulak benda berbungkus putih tidur kat atas katil dia. eee.... (sapa suruh tengok cerita Pocong 44... apa ko rasa, oren?..hahaha).

Pas tu, laptop aku tiba2 hibernate. OMG!!! NOT NOW!!!!! nasib movie dah habis download. Aku pun apa lagi, dengan bergelap begitu aku rasa susah bernafas. Macam terperangkap dalam kotak kecil. Eee... X suka. >>>(>0<)<<< waaa.. Maka aku terdengar lagi bunyi "hiss" di dalam bilikku. Entah apa masa tu, aku cuma boleh membaca al-Fatihah dan cakap "kalau kau jin, baik kau keluar. Aku tak kacau kau" dan alhamdulillah, elektrik hidup kembali dan aku? tercari2 dari mana datangnya bunyi2 tu. Jadi, pagi tadi aku hanya tidur selepas menunaikan solat subuh dan menyiapkan kerja rumahku.