Let The Magic Begin

Welcome to Hogwarts

Isnin, 10 Disember 2012

Diary of Short Story: From Points to A Novel

Dear Diary,

Sengaja kucoret entri kali ini sebagai suatu garapan idea yang telah lama aku impikan. Menulis novelku sendiri, tetapi ia masih jauh lagi. Namun plot yang aku kisahkan masih memerlukan pemerhatian. Kisah yang kugarap di dalam plot ini sememangnya 50-50, realiti yang dicampur dengan fantasi. Perempuan terlalu sensitif hatinya, apa lagi bila dirinya dipersia hanya kerana dirinya tidak berharta.

********************************************

Bunyi air yang mendidih di dalam belanga menggamit cuping telinga Elena. Aroma ikan pari asam pedas di dalam belanga tersebut memenuhi ruang dapur. Elena masih lagi memotong sayur sawi. Tenang sahaja walau hatinya masih terasa perit. Tidak sampai sejam yang lalu emak mertuanya datang ke dapur, memberitahu dengan bangganya dia akan mempunyai seorang menantu baru. Bila ditanya apakah Haziq yang akan berkahwin, Datin Kamsiah menjawab "suami kau lah. Haziq tu masih muda lagi". Jantung Elena bagaikan berhenti berdegup. Terasa dunia sekelilingnya suram. Ditahan saja air mata yang mahu mengalir. Datin Kamsiah tersenyum puas. 

"Kalau bukan kerana arwah suami aku begitu mahu bermenantukan kau, tak ingin aku bagi anak aku kahwin dengan perempuan miskin macam kau tahu?" begitu lantang Datin Kamsiah bersuara. Dia bercekak pinggang, kelihatan begitu angkuh walau dalam busana kebaya yang dipakainya. Ya, Elena sedar perkahwinan itu merupakan perjanjian di antara arwah Datuk Iskandar dengan ayahnya. Dulu ayahnya merupakan pemandu peribadi Datuk Iskandar. Tapi sejak arwah meninggal dunia, ayahnya bersara dari pekerjaan itu. 

"Tapi mak..." tersekat bait-bait yang mahu diterangkan oleh Elena bila direnung tajam oleh Datin Kamsiah. 

"Aku tak kira. Kau suka atau tidak, kau mesti terima!" begitu tegas Datin Kamsiah memberi kata putus. Elena melihat suaminya menapak ke dapur. Suaminya, Hazlan, yang tidak pernah menyentuhnya sejak mereka berkahwin sejak enam bulan yang lalu. Dia akur, bukan mudah untuk membina cinta terhadap orang yang dia baru kenali, yang hanya dilihat selepas dinikahi. Apatah lagi orang itu juga menaruh perasaan suka pada perempuan lain yang lebih hebat dari Elena dan sedarjat dengannya. Elena? hanya kenangan masa lalu sahaja yang menemaninya. Perkahwinan yang dirancang memaksa dirinya melupakan seseorang. Perginya insan tersebut dalam keadaan hati yang walang bercampur duka. Elena tidak mampu menahannya. 

"Kenapa ni mak?" tanya Hazlan kepada emaknya. Datin Kamsiah hanya menjuihkan bibirnya. 

"Ni hah. Aku bagitahu pasal engkau nak kahwin lain dia pulak tertapi-tapi. Memang dasar perempuan miskin!" Datin Kamsiah menjeling Elena. Hati Elena runtun, terasa hangat pipinya ketika itu menahan malu dihina sedemikian rupa. Hazlan kini memandangnya tajam.

"Hai.. aku nak kahwin suka hati aku lah. Kau tu, layak jadi orang gaji di rumah ni saja. Tolong lah, entah apa yang kau dan bapak engkau bagi dekat arwah ayah aku sampai dia tulis wasiat yang aku perlu kahwin dengan kau pulak. Kau tahu tak, Lisa bagiku terlalu istimewa. Setiausaha syarikat ternama dan bakal menggantikan ayahnya sebagai CEO. Beruntung benar aku, bakal dapat isteri macam tu. Engkau apa tahu? Entah sampai takat mana pelajaran engkau. Tapi aku tak kisah, sebab muka engkau muka orang gaji! Layak jadi orang gaji! Faham??" Hazlan pula menyakiti hati Elena. Elena terkaku, langsung tidak menyangka Hazlan begitu sampai hati terhadapnya. 

"Hazlan..." begitu lirih suara Elena namun Hazlan memandangnya dengan muka yang menyinga. 

"Pandai pula kau sebut nama aku ya? Panggil aku tuan, jangan mengada-ngada" arah Hazlan angkuh.

Elena terdiam. Datin Kamsiah tersenyum puas. Ya, hatinya puas kerana menantunya itu tidak melawan. Seterusnya bolehlah dia berbesan dengan jutawan yang terkenal, Datuk Razlan. Isteri Datuk Razlan, Datin Rokiah itulah sahabat karibnya sewaktu di universiti dulu. Mereka berdua pernah digelar "puteri kampus" lantaran ramai anak-anak orang ternama yang tertarik pada mereka. 

"Mak, tolonglah jangan buat saya macam ni" suara Elena serak. Air mata yang mula bertakung di dalam kelopak matanya mulai terasa berat. 

"Eh..pandai pulak kau mengarahkan aku ya? Apa kau ingat, kau bini Hazlan yang pertama kau boleh buat sesuka hati? Aku lagi suka kalau Hazlan ceraikan kau" pedihnya kata-kata Datin Kamsiah ditujukan terus kepadanya.

"Tak boleh mak. Nanti kalau Hazlan ceraikan dia, peguam arwah ayah tarik balik pembahagian harta yang tinggal pada kita. Kan betina ni dapat separuh?" kata Hazlan separuh berbisik, tetapi masih dapat didengari oleh Elena. Datin Kamsiah mengangguk. Luluh hatinya bila Hazlan sendiri yang dua tahun lebih tua daripadanya boleh berfikiran begitu. Dia begitu mengejar kekayaan dunia, sehingga sanggup melukakan hati Elena yang kini hanya bergantung harap padanya. 

"Tapi kau jangan harap dapat pijak bilik aku. Kau, tidur di sana saja mulai malam ini" arah Hazlan sambil menunjukkan bilik stor di sebelah almari pinggan. Selepas berkata demikian, dia membimbing emaknya keluar dari dapur sambil berkata "Hari ini aku dan mak nak makan kat luar. Kau makan lah masakan kau tu. Aku tak perlu masakan kau hari ni sebab aku nak jumpa dengan buah hati aku. Lisa...". Elena terduduk di dapur. Sendirian sambil membersihkan sawi yang telah habis dipotongnya dan mematikan api yang memasak ikan pari tadi, sedikit sebanyak memberikan ruang pada hatinya yang terluka untuk menangis saja. Datin Kamisah dan anaknya sudah keluar. Elena hanya mampu merenung dapur yang kosong. Dia, mencedok nasi ke dalam pinggan tatkala kedengaran salam di pintu hadapan. Elena meletakkan pinggannya, lalu membuka pintu.

"Haziq!" kata Elena riang. Sedikit sebanyak adik iparnya yang berusia 22 tahun itu mengubat dukanya. Beza umur mereka berdua cuma tiga tahun, tetapi Haziq begitu hormat padanya. 

"Kak, minta maaf Haziq pulang tak beritahu sesiapa. Emak dengan abang mana?" tanya Haziq. Senyuman terukir dari wajah lesu itu.

"Mereka keluar. Makan bersama dengan Lisa katanya" jelas Elena, masih lagi tersenyum. Hambar. 

Haziq melihat wajah kakak iparnya itu. Di sebalik senyuman yang selalu dilemparkan kepadanya, dia tahu Elena begitu menderita. Bukan sekali Haziq mendengar abangnya berteriak pada Elena. Bilik mereka yang bersebelahan, memungkinkan Haziq mendengar butir-butir perbualan abangnya.

"HEI! AKU DAH KATA JANGAN MASUK CAMPUR URUSAN AKU! AKU TAK SUKA!"

"Tapi abang, Lisa tu siapa? Saya isteri abang"

"KAU JANGAN INGAT DIRI KAU TU ISTIMEWA SANGAT! LISA TU BAKAL BINI AKU, KAU BERAMBUS SEKARANG!"

Kali terakhir Haziq berada di rumah itu sebelum dia kembali ke universiti ialah kali pertama dia mendengar Elena menangis. Entah kenapa, timbul rasa simpati bila kakak iparnya diperlakukan seperti itu. Haziq beranggapan Elena adalah kakaknya sendiri. Pada petang yang sama, seorang gadis muncul di rumah mereka. Gadis itu yang memakai mekap ala pelakon Hollywood terkenal, berpakaian baju tanpa lengan dan hanya berskirt paras lutut dengan lipstik merah menyala memperkenalkan diri sebagai Lisa. Haziq tidak begitu gemarkan penampilan gadis itu. Padanya, penampilan sebegitu terasa murah. Pelbagai benda hendak ditayang oleh Lisa. Bagaimanakah abangnya boleh terpikat? Cantikkah penampilan Lisa sehingga Elena yang begitu menjaga auratnya walau dengan ipar duai, diketepikan begitu saja?

**************************************

Ini saja yang mampu daku berikan setakat ini...rasa mcm pecah kepala...aduh~

Sebarang komen? cadangan? sila beritahu... :D thank you.

Isnin, 24 September 2012

Diary of 24th September: MONDAY!!!

Dear Diary,

Entah kenapa aku rasa lemas selepas aku ter"skip" kelas hari ni angkara xdpt tidur semalam (blackout punya pasal laa ni). Grr.. mcmana nak dpt 4.0 kalau skip kelas mcm tu pulak. Adeh~ Tambah lagi kena berbaris panjang mnegambil kad diskaun1M. kalau x ambil pulak nanti susah laa. :( tambahan pula ptg ada kelas, so takut x sempat siap. Maka terkorban laa kelas ganti yg tadi tu (itu extra class, bukan kelas ganti).

Cerita pasal blackout...jeng jeng jeng... 

Subuh tu...aku di bilik...dan aku dengar suara angin di luar. Sayup2 jer bunyinya. Tiba2, ada bunyi burung menambah keseraman suasana masa tu. Aku dengar bunyi burung tu dekat tingkap, dua kali berkicau (kalau mak aku tau, mesti beliau cakap "ah, taik telinga kau tu saja tuh" ) . Jadi, Aku buat "Derk". 

X lama selepas itu, hujan, kilat dan guruh mulai kedengaran. Aku punya laah happy sebab hujan dan aku blh tidur. Syok jer aku layan Facebook, movie dan download movie "Alamak Toyol" sambil tersengih2.  Tiba2 aku dengar bunyi "tap" diikuti oleh blackout. Adeh...bateri laptop pun sudah laa kondem tahan sejam ja, movie pulak ada 45% ja dah siap download. Adoiyaiiii~~ maka dengan sabarnya aku tukar laptop aku ke state "power saver" dengan harapan boleh laa bertahan sampai siap movie aku tuh. 

Tapi, aku yang sememangnya penakut bila gelap sangat x tahan stay dalam bilik bila gelap. Syukurlah ada laptop aku menerangi bilik masa tu, dah laa adik roommate aku balik kampung sebab tak sihat. T^T seram tau...aku terbayang ada pulak benda berbungkus putih tidur kat atas katil dia. eee.... (sapa suruh tengok cerita Pocong 44... apa ko rasa, oren?..hahaha).

Pas tu, laptop aku tiba2 hibernate. OMG!!! NOT NOW!!!!! nasib movie dah habis download. Aku pun apa lagi, dengan bergelap begitu aku rasa susah bernafas. Macam terperangkap dalam kotak kecil. Eee... X suka. >>>(>0<)<<< waaa.. Maka aku terdengar lagi bunyi "hiss" di dalam bilikku. Entah apa masa tu, aku cuma boleh membaca al-Fatihah dan cakap "kalau kau jin, baik kau keluar. Aku tak kacau kau" dan alhamdulillah, elektrik hidup kembali dan aku? tercari2 dari mana datangnya bunyi2 tu. Jadi, pagi tadi aku hanya tidur selepas menunaikan solat subuh dan menyiapkan kerja rumahku.

Diari Seorang Remaja: Aku bergelar SENIOR?!

Dear Diary,

Semenjak kebelakangan ni aku begitu sibuk melayani pelbagai perkara yang terjadi. Cinta lah, akademik lah..macam2 ada. Sedar2, aku sudah bergelar SENIOR. Betul ke ni?!! O.O

OMG~ terasa tua pula. XD ahahaha... (kawan A: sedar laa diri tu sikit dah 22 tahun...LOL). Yeah, aku sudah bergelar senior tapi aku nampak junior2ku lebih matang berbanding aku ~~ boo hoo hoo~~ (Kawan B: sekarang siapa yg nampak mcm pelajar tahun akhir, engkau ker diorang? :P ) ya lah. Aku pelajar tahun akhir..hahaha 

Ketahuilah wahai junior2 kami, bergelar final year student ni bukan sesuatu yang senang. Adik2 sekampus memerlukan bimbingan kami sebagai senior, apa lagi sebagai senior kami memikul amanah dalam pelajaran kami. Siapa buat FYP tahu akan sengsaranya benda tu, tapi demi masa depan mereka gagahkan juga (Kawan A: ek eleh...macam lah ko buat FYP. Kos ko xde buat pun...jgn nak mengade) <-- jgn jeles :P.

Anyway, masih tak percaya yang ada junior tersalah label aku sebagai junior. ada soalan free yang ditanya, dan ada pula yang melucukan macam "awak ni kos ape ek? second intake ke?" ah lantak lah. hahahaha... lepas tu aku ikut merapu sama dengan menjawab "um..saya third intake", dan ada jugak budak2 lelaki junior yang entah apa niatnya tetiba ja cakap "awak cute laa. dah ada yg punya ke belom?" (Kawan A&B: XD ahahahahaha) lepas tu aku ikut laa menjawab "sudah. maaf saya unavailable". perh... apa punya jawapan daa. Tapi biar aku xda calon-malon pun aku x kisah. Aku tetap jawab benda yg sama pun. *sigh* sebab aku malas dapat gangguan tu... kalau senior pun tya cm tu aku sah jawab benda yg sama. hahaha (kejam betul).

Anyway, sampai sekarang masih x percaya aku bergelar senior. Cesh... bertuah betul. Sudah hampir grade tapi kalau CGPA x naik jugak sampai takat 3.5 mmg jawabnya kena extend setahun lagi laa... adeh~

Isnin, 27 Ogos 2012

Diary of ?: Raya 2012; Herzlichen Glueckwunsch Fuer Deine Hochzeit!!!

Dear Diary,

Muahahahaha~ akhirnya!! \(^0^)/ beraya juga!!! weeeeeeeeeeeeee~~~~ (jangan dilayan...sah sudah mereng..LOL)

Anyway, Herzlichen Glueckwunsch fuer deine Hochzeit, Lala!! Selamat Pengantin Baru untuk Ex-classmateku time f6, Lala. Raya keempat kawanku ni kawen. Maka, ada laa soalan2 "Kau bila mau kawen?"...aigo~ lama lagi...hihihihi. 

Sempat jugak hadir majlis kawen kawanku itu...wheww.... bersama dengan geng keras seangkatan masa F6 dulu; Ameng, Zul@Jui, Manz dengan Fendy@Ketua Kelas. Bak kata si ketua kelas tu, "ai, S/U kena usahakan kenderaan" maka last2 minit laa aku tanya abangku yg no.2 tu blh hantar atau x (sbb dia juga yang bilang dia sibuk). TQSM to him, kami sampai juga di rumah pengantin. Hehe~ belum naik rumah, terjumpa pula si Saizatul Hafifie (ni sekor lagi classmate dulu). Lepas tu, ex-classmateku time kecil sampai F3, Razif, pula jadi pelayan tetamu. Meriah majlis tu. Terjumpa lagi dengan si C-Tah, Erma, Widwa n adiknya, I-Cha dan yg paling x kusangka2 best friendku ada bersama. waahh <3

Petang tu, aku dan si Ameng tu balik bersama-sama dengan best friendku sorang, adik n abangnya. Tak sempat mengucapkan terima kasih, dia sudah balik. Anyway, best friendku demam so dia xdpt datang beraya ke rumah kami tahun ni. hadeh... tapi aku doakan semoga dia cepat sembuh. (menyesal x amik gambar sama2 time tuh...aigo~)

<3<3<3Anyway, Selamat Hari Raya Aidilfitri <3<3<3

Lala and her hubby.. Happy Wedding Day!!!

Me and my friends <3 From left to right; C-Tah, Widya, Erma, I-Cha, Hana and Me

Isnin, 20 Ogos 2012

Diary Of ?: Raya 2012

Me: Baby Zaquan, Aunty love you so much!! <3 muackss...pengubat duka kami...hehe
Baby: Aunty, dont be sad... 


Dear Diary,

Kini daku menghadap laptop, menuliskan diari kali ini. Kenduri baru saja selesai beberapa jam yang lepas, tapi aku masih belum berpeluang berkunjung ke rumah keluarga dan juga sahabat handai. =(

Agak ramai orang yang berkunjung ke rumah sejak kemarin lagi. Mengenakan baju melayu dan segak bergaya, yang perempuan tak kira tua atau muda pula berbaju kurung atau jubah pelbagai warna. Terbit juga secubit rasa jeles, kerana aku beraya selama dua hari ni tanpa mengenakan baju kurung langsung. Mana tidaknya, aku sibuk di dapur membantu mamaku. Rasa mahu nangis, rasa geram, dan segala macam bersarang di dalam hatiku. Tapi, kalau nangis pula nanti budak2 tu sumbat pula mercun dalam mulut ni. heee~ seram!

Sedih rasanya sebab tak dapat beraya macam tahun-tahun sudah. Cubaan, dugaan...begini lah jadinya. Aku cuba untuk tabahkan hati ini, sebab aku tahu beza raya pertama dan hari seterusnya. Sangat berbeza, apa lagi kemeriahannya itu. Tapi apakan daya, nasib seorang gadis memang begini. Dan mungkin kerana kesedihan itu, aku demam laa pulak semenjak semalam. Isy3...

Itulah, bila tiba hari raya aku rasa sedih. Bila masanya aku berjumpa lagi dgn bekas kawan2 sekelas? sebab ada yang raya kedua sudah balik ke tempat kerja dan pelbagai lagi. Perlukah aku tunggu sehingga tahun2 akan datang? ada masanya aku rasakan betul apa yang mereka katakan padaku, "sepatutnya kita beraya ni bergilir. tahun ni kita kemari, tahun depan awak pula kesana". Tiap tahun asyik diorang jak yang melawatku, tapi aku? Aku berharap moga sahabat memahami diri ini. Salam Aidilfitri untuk semua. Jangan sedih2 tau. =') Daku berharap di masa akan datang akan adanya sedikit kebebasan untukku berhari raya. Aku tak mahu terlalu bebas, tidak juga terlalu terikat. Sederhana cukup lah. Bagi orang bernafas juga.

P.S: Ini kali lah...blog terkilan ni....hihihi... nak pujuk, sila bagi duit raya. XD

Ahad, 12 Ogos 2012

Diary of Traveler: The Origin of Beluran

Huhaaiii~ (^0^)/

Again~ credits to admins at "Aku Lahir Di Sabah. Aku Membesar di Sabah. Jadi Kenapalah BAH". I was so happy to see and read this entry of them, which I wanted to know so badly for the very very long time ago. Some of my friends there at Peninsular Malaysia always asked me back then these questions:

F: Where do you live?
Me: Beluran.
F: Where is Beluran?
Me: Beluran is in Beluran District, Sabah.
F: Ah... I see. It is the same as Sandakan, right. I mean u come from Sandakan Town?
Me: *wanted to faint* 

OMAIGADDDDDDDD!!!!~

People, usually you can see that we've been gathered together inside "Zon Sandakan Barat" when you saw that one "Waktu Berbuka Puasa" at TV. AND YES, we're located in Sandakan Divison but most of the time I never use my address as Beluran, Sandakan, Sabah. (I use Beluran, Sabah). Anyway, Beluran is a district, and Sandakan is another district in Sabah too! (it is different though when they said "Sandakan Town" and "Sandakan" =,= please be logic!) What? wanted the proof??? see that RED (I google this one and found it at WIKI):



Here the post:


KLAGAN adalah merupakan Pusat Pentadbiran Daerah Labuk Sugut yang pertama, disebabkan kawasan tersebut seringkali dilanda banjir, pada tahun 1945 Pemerintah British telah memindahkan Pusat Pentadbiran ke Kaki Bukit yang di panggil Buludan oleh masyarakat tempatan, 


Pada Mulanya nama daerah ini adalah Daerah Labuk Sugut BULUDAN, yang bererti bukit dalam bahasa Dusun Labuk, Sunga
i dan Tidong. Ia merujuk kepada Bukit yang merupakan 'Land Mark' Pekan ini.




Pertukaran nama terjadi akibat daripada salah sebutan dan ejaan dalam surat menyurat oleh warga Inggrish yang tidak fasih menyebut perkataan dalam bahasa tempatan menyebabkan BULUDAN bertukar kepada BELURAN dan kekal sehingga kini.


Pejabat Daerah Beluran telah ditubuhkan pada tahun 1945. Encik B.S Willie merupakan Pegawai Daerah Beluran yang pertama pada tahun 1948.

Daerah Beluran terletak di Timur Laut Negeri Sabah, dan berkongsi sempadan dengan: 

Sandakan

Kinabatangan

Ranau

Pitas

Kota Marudu



Rangkaian jalanraya telah dinaiktaraf ke jalan aspal. Selain jalanraya terdapat beberapa batang sungai utama yang merupakan nadi perhubungan serta banyak mempengaruhi sistem penempatan penduduk seperti berikut:-

i. Sungai Labuk

ii. Sungai Sapi

iii. Sungai Tongod

iv. Sungai Sugut

v. Sungai Lingkabau

iv. Sungai Paitan

vii.Sungai Tangkarason


Suku kaum utama yang tinggal di daerah ini ialah:-


i. Dusun- Kadazan

ii. Sungai

iii. Tidong

iv. Bajau Sabah

v. Suluk Sabah 

vi. Rungus

vii. Berunai

viii. Dumpas

ix. Cina


x. Lain-lain





AND??? THIS ONE FROM WIKI;







Beluran is a town and a district located in the Sandakan Division, in the east SabahEast Malaysia on the island of Borneo. Its population was estimated to be around 70,900 in 2000. Beluran town is located about 88 km from Sandakan town. Telupid, a sub-district of Beluran, is located about 100 km from Beluran town. The district of Beluran was formerly known as Labuk-Sugut.
The population is a mixture of many ethnic groups, with the TidongKadazanDusun and Orang Sungai, communities being the four largest components.

P.S: YES! hahahahaha~

Diary of Traveler: The Origin of Sandakan's Name




Huhaaiiii (^0^)/

The entry this time will be about... SANDAKAN *claps*claps*. Hey, who have been to Sandakan town before? raised your hand. If not, here I wanted to story you a little bit about it. Sandakan located at the East of Sabah (Borneo), which also known as "The City of Nature". They got some of the tourism places to visit such as Sepilok Orang Utan Sanctuary, Probiscis Monkey Sanctuary, Sandakan Memorial Park and so on. Aside of those and the beautiful view when the dawn or sunset comes, do you know how Sandakan got its name? Its all credits to Cede Prodente Photography for the picture and also the admin of "Aku Lahir di Sabah. Aku Membesar di Sabah. Jadi, Kenapalah BAH." (hehehe....the same things have been told to me years ago too)... nyaaaannn~~ (^0^)

The Original post:::



Mengikut catatan Sejarah, nama Sandakan berasal daripada perkataan Sulu iaitu SANDAK bererti pajak gadai. Jadi pengertian keseluruhannya adalah "bandar yang di pajak gadai". Catatan sejarah mengenai bandar ini bermula pada abad ke-15 hinggalah kini. Bandar ini pernah dikuasai oleh Kesultanan Sulu dan di buka oleh suku kaum Taosug (Suluk), pedagang dari Austria, German dan Scotland. Ia menjadi bandar di bawah kuasa British sejak tahun 1879 hingga 1969 sebelum Sabah menyertai Malaysia. Zaman pemerintahan Jepun pada tahun 1942-1945 telah meninggalkan banyak peristiwa pahit di kalangan penduduk Sandakan terutamanya golongan peniaga bangsa Cina. Bandar Sandakan merupakan bandar yang cukup unik dengan tinggalan sejarahnya yang masih dikekalkan sehingga kini.

I am so sorry for writing those in Malay language only. I refuse to write in English, as I am still lack with some words like that "bandar yang dipajak gadai" (I will be in trouble if I made some mistakes and it is unforgiveable to tell the lies). To those who will sets their foots there in future, I wished you have a nice trip. =D

Sabtu, 11 Ogos 2012

Contest: Ucapan Selamat Hari Raya to Eqbal Zack...


Huhaiiiii \(^0^)/

Special thanks to senpai Eqbal for the contest. Anyway, Happy Eid al-Mubarak for senpai. Whenever you are right now, never forget about Malaysia. Here is something for you:

Senpai Eqbal memasak rendang,
Memasak rendang di malam raya,
Kerabat dan sahabat menantimu pulang,
Konpai mengucapkan selamat hari raya.




P.S: Ladies and Gentlemen, do you want any of these??? only two will get it... so, hurry up! it might be YOURS! =D Go here;



VIEL GLUECK HABEN!!!

Isnin, 6 Ogos 2012

Diary of An Otaku: My Excel's Drawing

Huhaiii (^0^)/


I'm writing this entry into English version, as someone could understand what I wanted to say. Waiting for him to online at Skype, I tried my very best to produce some sketch my using MS Excel. Back then, one of my friend told me about a blog that teach us how to sketch by using Excel. Eagerly to know, I asked her how to do some sketch and she just told me something. It is exactly the same as u use Paint, but the difference is u need to know how to adjust the line color. It is easy as piece of cake! =D


Below are the variations of Doraemon I;ve manage to made. (Anyway, I made that pink version to represent myself...=P







And...modified version...



Khamis, 26 Julai 2012

Eqbal Zack: Brisbane Giveaway



Huhaiiii (^0^)/

This is my first time to follow Senpai Eqbal's blog. I still recall, during that time I've visited his blog I saw this contest. I am so happy when I saw the Kangaroo pencil case. Their eyes were so shiny back then. O.O" Seriously... see that giveaway for yourself.. are those eyes shiny when you look at them? (senpai, I wanted to tell you that I really fall in love with those Kangaroo)... may the luck with me to have one... Q////Q

3 Kangaroo Pencil Case
Also, he gives these giveaway too for the contest...

4 Exclusive Key chains and 2 Koala Coin Bag..
Viel Glueck Haben for everyone who participate!! =D And for Senpai, thanks so much to share us this GA pictures.. *adore*

Anyway, you can visit his blog for the information about the contest here (you can read the other interesting entries too):

Selasa, 1 Mei 2012

My Horror Diary: Creepy Morning of 30th of April



Dear Diary,

Aku tak akan menulis entri kali ini kalau bukan perkara tersebut masih menghantuiku hingga kini. SubahanAllah... serius, setakat ini itulah pengalaman yang membuatkan aku berasa cuak sementara waktu untuk balik ke bilik pada waktu 4 pagi. Aku mengalami pengalaman supernatural lagi...dan kali ini... muahahahaha~ okay2...xmau main2. Benda ni tak boleh dibuat main. Uhum...

Semalam, aku buat keputusan untuk bermalam di bilik MTM kolej. Aku ditugaskan untuk membuat video sempena majlis makan malam. Siap bawa blanket lagi. Maka aku pun berjalan lah ke bilik MTM dari blok kediamanku. Teringat aku belum menjamah apa2 untuk makan malam, aku decide untuk singgah ke cafe, dan cafe tutup menyebabkan aku menyapu sebungkus maggi asam laksa di koperasi yang masih beroperasi pada ketika itu. Dengan kecewanya, aku berjalan ke bilik MTM dan menahan saja laa perut yang menjerit2 "ISIIIIIIII!!!!" (kalau perut cm tu, seram gak..XD).

Kedinginan penghawa dingin pada pagi itu membuatkan aku berasa tidak selesa. Lalu aku mempraktikkan pelbagai cara untuk memanaskan badan. Kawanku kata, pagi itu agak berangin. Aku katakan padanya, aku hendak balik ke bilik memandangkan aku tak tahan berada di bawah suhu yang sejuk dengan perut kosong. Dia mengiyakan, siap mahu menghantarku lagi. Namun aku menolak, kerana kukira dia mengantuk dan juga letih. Aku pun melangkah dengan berat hati, kerana aku telah berjanji untuk bermalam di sana.

Di hadapan cafe, kulihat kawasan di hadapanku gelap tanpa lampu yang menyinari jalan raya. Aku mengaku, terbiasa dengan keadaan begitu membuatkan aku tak berapa kisah entah makhluk apa yang bersembunyi, menjalar dan sebagainya. Dalam kedinginan malam itu, aku terasa bulu romaku meremang. Tengkukku terasa kembang semacam sesumpah tu. Aku nekad, walau apa pun aku mesti sampai ke bilik.  Aku menoleh ke kiri dan kanan, tetapi tiada sesiapa di situ. Maka aku mula berfikir, "ah..perasaan ku saja ni". Aku yakinkan hati ini untuk melangkah satu dan dua langkah ke hadapan. Angin bertiup dari sebelah kiriku, tetapi aku melihat sekumpulan daun yang agak kecil berterbangan dalam bentuk pusaran, yang sah melawan angin. Aku terhenti seketika melihat kejadian itu. Hatiku berdebar...aku semakin tak sedap hati.

Terdetak di hatiku, apakah ujian Allah ke atasku kali itu. Namun sempat kupanjatkan doa terhadapNya agar melindungi pandangan mataku daripada ternampak sesuatu yang sepatutnya tersembunyi. Pokok di kiri dan kananku, menambah debaran yang kian terasa. Aku terasa ada benda yang memerhati dari situ. Kupujuk hatiku untuk terus percaya adanya Dia bersamaku. Aku berjalan dan terus berjalan, semakin laju langkahku semakin pula pusaran dedaunan tadi mengikutku. Kurasakan ada sesuatu mengejarku, dan apa yang terkeluar dari mulutku hanyalah kalimah "A'uzubillahhi minassyaitonirrajim", sekaligus mempercepatkan langkahku. Aku terasa ia begitu hampir denganku kerana kesejukan yang aku rasakan bukan sejuk penghawa dingin atau angin, ia berlainan. Terasa seperti ada tangan cuba menggamitku dari belakang dan pada saat aku menoleh ke belakang, dedaunan tersebut betul2 berhenti kurang dari semeter dari tempatku berdiri ketika itu. Namun aku tahu, "ia" masih di situ...mungkin menunggu aku lalai. Lalu aku percepatkan langkah dan menaiki tangga dengan berlari. 

Setibanya di aras bawah blokku, aku dapat rasakan "ia" telah berhenti mengejarku. Beberapa ekor kucing yang melintasiku memandangku semacam dan ia berhenti seakan memerhatikan sesuatu. Kucing-kucing tersebut berdesis, dan tahulah aku yang ada benda memang cuba mendekatiku. Aku berjalan pantas menaiki tangga, kerana aku tinggal di aras lima. Sendirian di bilik, aku menggigil mengeluarkan kunci bilik dari dalam poketku. Perkara pertama aku lakukan ialah menghidupkan Skypeku dan menghubungi si dia yang jauh di sana. Aku yang masih menggigil ketika itu, terus menyelimuti diriku dengan selimut dan juga kain batik. Tiga jenis kesejukan yang aku rasakan semalam... aku takkan pernah lupakan itu. Kesejukan yang sama semasa aku ternampak something dulu masa semester satu, dan juga makcik cleaner tu... n sekarang benda tu pula. Moga Allah melindungi kita semua. Amin.

Jumaat, 13 April 2012

Diary of Memories: Tanpamu FBku...



Dear Diary,

Semenjak kebelakangan ni aku agak sibuk memerhatikan Jerman. Mana tidaknya, keinginanku untuk menjejakkan kaki di bumi Jerman walau sekali sangat tinggi. Ditemani oleh Cik Sheral, kami berkongsi hasrat untuk bersama-sama menjejakkan kaki di sana. Padaku bukan perjalanan tersebut yang penting, tetapi ilmu yang akan kupelajari sekiranya di sana kelak. Papa dan Mama memberi kata putus untuk membiarkan aku menyertai program itu. Aku... perlu berhati-hati kali ini. Kehidupanku kini bukan lagi seperti dulu semasa aku masih di bangku sekolah. Aku kini hidup berdikari dan sendiri, bukan lagi di bawah jagaan Papa dan Mama.

Semenjak akhir-akhir ini, entah mengapa aku rasakan yang aku semakin jauh daripada setiap orang. Maaflah kalau aku tersilap dalam bicara atau laku terhadap kalian. Jangan risau, selepas semester ini aku akan kurangkan untuk muncul di akaun FB itu. Pernah sekali, aku teringin benar untuk 'unfriend' semua orang dan mengubah FBku kepada private settings.  Namun, akaun yang aku gunakan itu sudah lama bersamaku...semenjak 2007 lagi. Kenangan suka dan duka semuanya di situ. Aku bertemu semula dengan rakan karibku di situ selepas dia pergi setahun lebih tanpa khabar berita. 

Kadangkala, aku terfikir. Apakah yang akan berlaku sekiranya aku tiada FB? Aku rasa lebih baik sekiranya aku tidak melihat sebarang coretan yang agak melampau di bahagian suapan berita. Ada masanya, caci maki dan sewaktu dengannya juga muncul di sana. Sedarlah wahai rakan, jangan gunakan bahasa sebegitu walaupun sedang dilanda api amarah. Menjaga air muka seseorang juga penting, kerana Dia juga pasti akan menjaga air muka kita. Sekiranya tak puas hati, bukankah elok andai berdepan dengannya? hanya berdua? Agama dan budaya menggalakkan kita berlaku baik, dan janganlah pula kerana kesalahan yang kecil dari seseorang itu kita memulaukannya. Setiap manusia tidak lepas daripada melakukan kesalahan. Apa yang berlaku sepanjang semester ini lebih kurang sama seperti yang kualami semasa tingkatan 5 dahulu. Kenangan lama yang memang penuh suka duka. 

Aku hanya mampu berdoa kepadaNya agar memberiku kekuatan untuk menghadapi semester ini dan tahun akhir pengajianku nanti. Sememangnya bukan mudah untuk melupakan apa yang orang lakukan pada kita... bak kata seniorku, satu kesalahan membunuh seribu kebaikan. Namun aku cuba, cuba untuk tetap tersenyum pada mereka kerana aku tahu perasaan benci dan amarah akan membuatkan syaitan dan iblis laknatullah bersorak kegembiraan melihat apa yang terjadi. Maka dengan sendirinya aku mengambil keputusan untuk berdiam diri, sekiranya itu menjadikan keadaan lebih baik. 

Si Dia yang jauh di benua Eropah sana menyokong keputusanku. Terima kasih kepadanya kerana menghulurkan tangan saat aku mula jatuh.  Katanya, "please don't mind what other people think about you, but mind what God will see about you. Take a good care of your academic. I am always with you". Aku tak pernah menjangka akan bertemu insan sebaik itu. Terima kasih kerana muncul di dalam hidupku. Kukatakan padanya yang aku ingin sekali hidup dengan aman, dan lantaran itu aku mengambil keputusan paling berat. Membiarkan akaun FBku selepas semester ini. Aku mengaku, hatiku masih belum cukup kuat untuk menerima apa2 tohmahan mahupun kejian sekiranya ia datang dari seseorang yang pernah menjadi sahabat baikku suatu masa dulu, apatah lagi sekiranya orang tersebut merupakan orang yang aku anggap seperti ahli keluargaku sendiri. 

Namun, aku betul2 perlu membuat pengubahsuaian sedikit dengan sektor di bawah jagaanku. Kerana sektor tersebut merupakan yang paling pasif... dan aku bertanggungjawab untuk memimpinnya. Di dalam tanganku kini terdapat dua proposal yang aku akan tinggalkan kepada pemimpin seterusnya untuk diteliti. Hanya itu yang aku mampu lakukan...dan juga...sedikit kejutan buat mereka. Aku harus lebih tabah... dan tak perlu menyesal kerana sekurang-kurangnya, aku belajar banyak melaluinya. Aku mula sedar, aku harus mendalami sesuatu itu dengan lebih teliti lagi sebelum menerima apa2 jawatan. Bukan belajar semasa aku telah menerimanya...kerana pada masa itu aku sepatutnya sudah mengaplikasi. Kesilapan besar yang aku lakukan...dan sememangnya menjadi duri dalam daging kepada semua orang. Maaf kepada kalian. Akan ku undur diri dari barisan hadapan, dan terima kasih atas jagaan kalian terhadapku. PERMASA memerlukanku dan aku tak akan mengulangi kesilapan yang sama. 

PERMASA... aku tidak akan melihat dari perspektif organisasi tertinggi tetapi dari sudut seorang ahli biasa. Di sinilah aku akan berbakti sehingga semester hadapan. Aku tak mahu menjadi beban... biarlah kenangan dua semester menjadi pengajaran penting buatku. Terima kasih kepada pensyarahku kerana menasihatiku suatu ketika dulu. Walau jauh di perantauan, beliau tetap memahamiku. Terima kasih. Harapanku, semoga semuanya akan menjadi lebih baik pada masa akan datang.